Tag Archives: puasa

Untaian Faidah Di Bulan Ibadah (2)

Untaian Faidah Di Bulan Ibadah (2)

Hukum Menyajikan Makanan di Siang Ramadhan Kepada Orang Yang Telah Pikun

Samahatu asy-Syaikh Ibnu Baz rahimahullah ditanya : “Di awal hari bulan Ramadhan yang penuh berkah, aku dikunjungi oleh seorang wanita lanjut usia yang umurnya sekitar 100 tahun. Kadangkala pikirannya berjalan normal dan kadangkala tidak. Beliau meminta aku untuk menyajikan kopi untuknya dan aku pun lakukan. Apakah aku mendapatkan dosa seiring aku telah beritahu beliau bahwa kita sedang di bulan Ramadhan ? Berikanlah faidah kepada kami. Semoga Allah memberikan faidah kepada anda.”

Beberapa Fatwa al-Lajnah ad-Daimah seputar puasa

kaligrafi-bismillahirrahmanirrahim-i3

Beberapa Fatwa al-Lajnah ad-Daimah seputar puasa

Fatwa no. 5468

Soal : Bagaimana waktu berbuka puasa di bulan Ramadhan bagi mereka yang sedang di atas pesawat ?

Jawab : Seorang yang sedang naik pesawat di siang hari bulan Ramadhan dan dia ingin menyempurnakan puasanya sampai malam [Maghrib] maka dia tidak boleh berbuka sampai matahari telah tenggelam sesuai dengan yang dialami oleh para penumpang [pesawat tersebut].

Ditandatangani oleh : Ibnu Baz, al-‘Afifi, al-Ghudayyan, Ibnu Qu’ud rahimahumullah

Fatwa no. 1693 (soal kedua)

Soal : Seorang yang sedang di pesawat dan melalui  jam maupun telepon bisa mengetahui waktu berbuka tempat yang dekat dengan posisi pesawat ; bolehkah baginya untuk berbuka ? Padahal dia masih bisa melihat matahari karena tingginya pesawat?

Soal lain : Jika dia sudah berbuka di darat lalu naik pesawat lalu dia melihat matahari [belum tenggelam] ?

Jawab : Jika seorang berpuasa di pesawat lalu berdasarkan jam dan telepon mengetahui waktu berbuka daerah yang dekat dengan posisi pesawat ketika itu dan pada saat yang bersamaan masih melihat matahari karena tingginya pesawat; maka dia tidak boleh berbuka karena firman Allah ta’ala

ثُمَّ أَتِمُّوا الصِّيَامَ إِلَى اللَّيْلِ

Lalu sempurnakan puasa sampai tiba malam hari  (al-Baqarah 187)

Batas akhir puasa ini [waktu malam] belum terwujud pada dirinya selama masih melihat matahari.

Adapun jika dia sudah berbuka di darat setelah berakhirnya siang hari [matahari sudah tenggelam] lalu pesawat lepas landas dan kemudian melihat matahari maka dia tetap melanjutkan berbuka. Yang demikian karena hukum orang ini mengikuti hukum tempat dimana tadi pesawat lepas landas dan ketika itu sudah berakhir waktu siang hari dalam keadaan orang tadi berada di tempat tersebut.

Ditandatangi oleh : Ibnu Baz, al-‘Afifi, al-Ghudayyan, Ibnu Qu’ud rahimahumullah

 

Al-Lajnah ad-Daimah juga mengeluarkan beberapa fatwa terkait hukum seorang pekerja yang memiliki pekerjaan berat apakah boleh berbuka di siang hari bulan Ramadhan ?

Maka mereka menjawab (Fatwa no. 4157): Tidak boleh bagi seorang mukallaf [muslim, baligh, berakal] untuk berbuka puasa hanya karena keberadaannya sebagai seorang pekerja. Namun, jika dia mengalami kondisi yang sangat memberatkan dan memaksanya untuk berbuka maka dia boleh berbuka sekedar untuk menghilangkan kondisi berat yang dialaminya lalu melanjutkan puasa sampai tenggelam matahari dan berbuka bersama manusia umumnya. Lalu, dia wajib mengganti hari yang dia berbuka padanya [pada kesempatan lainnya].

Silahkan pula dirujuk fatwa serupa pada no. 2153, 2448, 3418, 3924

Bulan Sya’ban

kaligrafi-bismillahirrahmanirrahim-i3

Allah subhanahu wa ta’ala telah menjadikan sebagian waktu yang dilalui manusia dalam kehidupannya sebagai waktu yang utama dibandingkan waktu – waktu yang lainnya. Sepertiga malam terakhir sebagai waktu yang utama untuk berdoa dan bermunajat kepada Sang Khaliq dimana ketika itu Allah turun ke langit dunia serta mengabulkan doa, istighfar dan permintaan hamba – hamba-Nya. Hari Jum’at sebagai hari yang utama diantara hari – hari dalam sepekan sebagai hari raya kaum muslimin terlebih di hari itu ada suatu waktu dimana doa seorang hamba lebih mudah untuk dikabulkan/mustajab. Ramadhan sebagai bulan termulia dalam setahun diantara 12 bulan yang ada dimana pintu kebaikan dibuka selebar – lebarnya dan pintu – pintu kejelekan dipersempit. Bulan Sya’ban yang merupakan bulan sebelum Ramadhan termasuk bulan yang memiliki keutamaan walau tentu keutamaannya di bawah bulan Ramadhan.